Menteri PPN Resmikan PLTU Anggrek

Kita bersyukur pembangkit 2×25 Mega Watt ini sudah ada. Butuh 12 tahun PLTU ini terwujud sejak dibangun tahun 2007 dan baru mulai beroperasi tahun 2019.

Menteri PPN/Kepala Bappenas, Suharso Monoarfa (tengah), disaksikan oleh Gubernur Gorontalo Rusli Habibie (kedua kanan) dan Wakil Ketua Komisi V DPR RI Nurhayati Monoarfa (kedua kiri), menandatangani prasasti peresmian PLTU 2×25 MW di Kecamatan Anggrek, Kabupaten Gorontalo Utara, Sabtu (15/8/2020). (Foto : Salman – Humas)

PROSESNEWS.ID – Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas), Suharso Monoarfa, meresmikan Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) di Kecamatan Anggrek, Kabupaten Gorontalo Utara, Sabtu (15/8/2020).

“Kita bersyukur pembangkit 2×25 Mega Watt ini sudah ada. Butuh 12 tahun PLTU ini terwujud sejak dibangun tahun 2007 dan baru mulai beroperasi tahun 2019. Mudah-mudahan bisa dinikmati masyarakat Gorontalo,” kata Suharso Monoarfa dalam sambutannya.

Menteri PPN mengatakan, hadirnya PLTU Anggrek akan semakin memperkuat suplai listrik di Gorontalo. Meski demikian Suharso menuturkan bahwa pemerintah masih akan terus mengembangkan beberapa pembangkit di Gorontalo, di antaranya Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) Sumalata, serta Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTM) Mongango dan Taludaa.

“Ini adalah rencana penyediaan listrik di Gorontalo oleh PLN yang tertuang dalam RPJMN. Mudah-mudahan secara bertahap bisa dicapai,” tuturnya.

Berdasarkan data Kementerian PPN/Bappenas, rasio elektrifikasi di Provinsi Gorontalo saat ini sudah mencapai 99,9 persen. Rasio tersebut lebih tinggi dari nasional sebesar 98,93 persen. Demikian pula halnya untuk desa berlistrik yang di Gorontalo sudah mencapai 100 persen, sedangkan untuk nasional baru 98,48 persen.

“Sekarang tantangannya adalah bagaimana kita meningkatkan konsumsi listrik di Gorontalo yang masih rendah. Konsumsi secara nasional sebesar 1.084 Kwh perkapita, Gorontalo hanya 45 persen dari jumlah itu atau 460 Kwh. Meningkatkan konsumsi listrik caranya dengan mendorong tumbuhnya industri,” tandas Suharso Monoarfa. (Ads)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *